Blog Sivitas

 

Beberapa waktu yang lalu, kantor saya mengadakan acara di salah satu hotel di sekitaran Cisarua – Bogor.  Kala pagi hari kedua, saya keluar kamar buat sarapan, saya mendengar bunyi kelepek kelepek duk … kelepek kelepek duk…. (kurang lebih begitulah) berulang-ulang.  Penasaran… mengingat lantai dua yang kami tempati isinya kamar tidur semua dan terbiasa hening.  Hiii…… bunyi apa ya???… secara saya tipe penakut akut gituh.

 

Setelah clingak clinguk… dilantai 2 ini cuman ada seekor burung yang bertengger di bingkai kaca.  Tetiba dia mengepakkan sayapnya dan… duk!! Membentur kaca. Dia terbang lagi…. Duk!! nabrak kaca lagi…. Terbang lagi…. Duk!!! Kejedot kaca lagi. Haayyyaa…. Jadi teringat lagunya penyanyi cilik era tahun 2000, si imut menggemaskan Tasya. Itu loh yang nyanyi libur tlah tiba…. Libur tlah tiba… hore ! hore! Horray…! Tapi bukan lagu itu yang dimaksud, tapi lagunya yang ini loh:

..ada burung menclok di jendela…

..aduh kasian… aduh kasian…

.. sayapnya luka tak bisa terbang…

.. aduh kasian.. kasian….

Sama-sama menclok tapi bukan gegera ga bisa terbang karena sayapnya luka, tapi mentok nabrak kaca…  nyanyinya udahan dulu, lanjut ke cerita awal.  Tak bisalah kau lewat situ burung sayang… ada kaca di depan mu.. batinku. 

Padahal ya…. Itu tepat dibawahny si burung, pintu lobby hotel terbuka lebar, hohoho…


Aaahhh…. Tetiba lagi ada yang terlintas di sel abu2 yang dah mulai karatan ini.  Apakah sobat-sobat pembaca tulisanku yang guanteng dan syantiikk  ini pernah berada di posisi yang sama dengan si burung itu? Bukan brarti menclok di jendela ya guys….  Ato ga bisa terbang loh ya….

Tapi berada di posisi takkala usaha yang sudah dikerahkan tidak menbuahkan hasil yang diinginkan,

Ketika kita merasa ko ya.. aku ginih ginih aja,

Saat merasa tidak ada lagi kesempatan untuk kita,

saat smua pintu peluang sudah tertutup.

So pasti ya…. kuciwa, sebel, nyesek dong..


 So guys… khususon buat masbrow dan sista yang lagi galau..  jika sudah begitu, jangan abai dengan hal-hal lain yang ada di sekitar kita, take a rest.. sruput kopi dulu sambil mamam pisang rebus… jelong-jelong ke Lu Lu Hypermart,… tarik nafas… hembus… tarik nafas.. hembus.. ehhmm.. ko jadi kek emak mo lahiran??


Masbrow dan sista yang tercintah, nikmati kehidupan kita, buka mata lebar-lebar,  tetap semangat, tetap ikhtiar…  coba deh palingkan perhatianmu ke hal lain. Eeiittss.. bukan maksud berpaling dari belahan jiwa loh, bisa nangis bombay ntar. Apalagi berpaling dari Nya, hadeeuuhh… na'udzubillahimindzalik.  Yakinlah bahwa sesungguhnya saat itu ada peluang dan kesempatan lain yang lebih baik  sudah menunggu untuk kita.   Banyak jalan menuju Roma, ada jalan lain yang bisa kita tempuh untuk mencapai tujuan kita. Eeettsss lagi… bukan berarti cinta ditolak dukun betindak loh  ya…. Seperti kata orang bijak, kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda, eeaa… ngomong mah gampang sodara-sodara, prakteknya…. haaayyyaa…


Bukankah pelangi muncul setelah hujan?? Bukankah matahari bersinar setelah hujan petir menggelegar? Seperti bukunya ibu kita Kartini, Habis Gelap Terbitlah Terang. Terutama sesuai firmanNya  dalam Surah Al-Insyirah ayat 5-6 “maka sesungguhnya beserta kesulitan ada kemudahan, sesungguhnya beserta kesulitan itu ada kemudahan”

Coba.. ampe diulang dua kali loh!! Coba…! sampai sebegitunya Allah S.W.T meyakinkah kita atas KuasaNya, masa iya kita ga yakin juga??


about author

Nurhayati S.Si.

197801022005022001

Bagian Pengelolaan dan Penatausahaan Barang Milik Negara

Komentar (0)

Bagaimana Reaksi Anda Tentang Blog ini?


Tinggalkan Komentar

gambar

Komentar di Facebook
jQuery cookie Style Colors Switcher